Home > Religius > Perumpamaan Orang Yang Menyekutukan Allah

Perumpamaan Orang Yang Menyekutukan Allah

Allah –Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Hai manusia, telah dibuat perumpamaan, maka dengarkanlah olehmu perumpamaan itu. Sesungguhnya segala yang kamu seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalat-pun, walaupun mereka bersatu untuk menciptakannya. Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu. Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah.
Mereka tidak mengenal Allah dengan sebenar-benarnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.”
(Surat 22 Al-Hajj (Ibadah Haji) Ayat 73-74)

Kandungan Ayat:

– Ayat ini adalah seruan untuk seluruh manusia tanpa pandang agama, suku, ras, warna kulit dan bangsa.
– Ini adalah perumpamaan yang Allah berikan untuk menerangkan kehinaan menyembah berhala dan meminta-minta kepada selain Allah.
– Orang yang melakukan hal itu adalah bodoh, rendah, hina dan kurang akalnya.
– Kita diperintah untuk mendengarkan dengan seksama dan memperhatikan dengan keseriusan perumpamaan ini.
– Semua yang di sembah selain Allah; baik berupa berhala, orang mati dan apa saja tidaklah mampu untuk menciptakan seekor lalat padahal lalat adalah makhluk Allah yang kecil dan hina.
– Sekiranya manusia dan jin sekalipun berkumpul semuanya dan saling bantu membantu untuk menciptakan seekor lalat tidaklah mampu.
– Jangankan menciptakan seekor lalat, sekiranya ada seekor lalat yang mengambil sesuatu dari mereka tidaklah mereka mampu untuk mengembalikan sesuatu yang telah di ambil oleh lalat tersebut. Ini adalah puncak kelemahan.
– Yang di sembah selain Allah adalah lemah demikian pula lalat tersebut sama lemahnya.
– Yang lebih lemah lagi adalah orang yang bergantung kepada sesuatu yang lemah dan menempatkannya pada kedudukan Rabb Tuhan sekalian alam.
– Mereka sama sekali tidak mengenal Allah dan tidak mengetahui kedudukanNya sehingga menyamakan sesuatu yang lemah dari segala sisinya dengan Allah yang Maha Kaya dan Maha Kuat dalam segala-galanya.
– Mereka menyamakan sesuatu yang tidak bisa memberikan manfaat dan madharat untuk dirinya dan orang lain, tidak bisa menghidupkan, mematikan dan tidak bisa pula membangkitkan dengan Allah yang memberikan manfaat, madharat, menghidupkan, mematikan, membangkitkan, memberi, mencegah, Raja diraja dan pemilik segala-galanya. Sungguh amatlah jauh perbedaan keduanya.
– Allah adalah Dzat yang Maha sempurna kekuatanNya lagi Maha sempurna keperkasaanNya, yang demikian itu dikarenakan semua makhluk berada di TanganNya, tiadalah yang bergerak dan diam melainkan dengan keinginan dan kehendakNya, apa yang Dia kehendaki pasti terjadi dan apa yang tidak Dia kehendaki pasti tidak akan terjadi.
– Diantara keMahasempurnaan kekuatan Allah adalah Dia memegang langit-langit dan bumi dengan TanganNya, Dia membangkitkan seluruh makhluk hanya dengan sekali teriakan atau tiupan dan Dia menghancurkan para penguasa yang dzalim dan umat-umat yang melampaui batas dengan mudah sekali.

Categories: Religius
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: